Thursday, December 24, 2009

Hari Bahagia Kak Ummu.

Malam tadi Puan Ummu pulang ke AZ setelah seminggu bergelar isteri (solehah). Terkedu kami sebab kak Ummu menangis masa masuk ke dalam rumah. Tapi situasi ini pernah berlaku juga pada ex housemate kitorang dulu, Kak Bah, yang sama2 merasa peritnya Perkahwinan Jarak Jauh (PJJ). Tapi kata2 kak Ummu yang suaminya nangis dulu, baru dia nangis lagi mengharukan kami. Ternyata kak Ummu kata suaminya seorang yang lemah lembut dan lebih sensitif dari dia. Baguslah, kan pasangan kita melengkapkan hidup kita yang banyak serba kurangnya itu.

Aku tertarik untuk bercerita lanjut tentang perjalanan suci kak Ummu mencari cintanya yang tulus demi memudahkannya meneruskan perjuangan mencari Redha Allah, bersama2 suaminya,katanya. Dia bersungguh2 memohon pada Sang Pencipta Cinta agar menitipkan cinta yang halal baginya, dan prinsip tidak mahu bercinta sebelum kahwin benar2 menyebabkan dia perlu mencari pasangan yang sekepala dgn pendiriannya itu. Perkenalan dengan suaminya diaturkan oleh makciknya 2 bulan yang lalu (Oktober 2009). Mereka berkenalan melalui facebook (email sahaja dan sms). Kemudian, bila matlamat masing2 dah jelas, mereka terus merancang untuk bertemu keluarga kedua2 belah pihak.

Aku rasa sangat penting kesefahaman dari segi matlamat awal perkenalan, adakah dengan end in mind matlamat (perkahwinan) atau sekadar kawan biasa. Kerana treatment untuk kedua2 matlamat itu berbeza dan sangat jauh berbeza sebenarnya.

Lalu, pada 16 December yang lepas, mereka telah sepakat untuk menamatkan zaman teruna dan dara masing2, walaupun rancangan asal adalah untuk merisik dan bertunang sahaja dahulu. Mungkin berkat keyakinan, usaha dan tawakal yang tinggi dan niat yang sangat suci hendak mencari Redha Allah itu, lalu Allah terus mudahkan urusan agung mereka itu. Ye, sekaang mereka telah bergelar suami isteri, setelah 2 bulan usia perkenalan.

Soalan kami (merujuk pada Mas, Hana dan Kak Wani) yang pertama adalah, bagaimana bercinta selepas kahwin? Seronok x? Haruslah dijawab dengan 1000 keyakinan dari Kak (Puan) Ummu, "SANGAT SERONOK, BETUL CAKAP ABAH!

Ye, dan kami sekali lagi terdiam tanda faham dan mengerti keasyikan itu. Hanya orang yang melaluinya saja dapat merasakannya. Dan kak Ummu terus bercerita kisah kemanisan perkahwinannya itu, dan kami sempat untuk terus berdoa dalam hati, moga2 jodoh kami juga dimudahkan dan dimaniskan bagai kak Ummu, Ameen...

Dan itulah kisahnya, sangat mudah dibaca, namun bagi orang yang mengalaminya, tidaklah semudah itu pengalaman hidup yang dilaluinya untuk sampai ke tahap kemanisan seperti sekarang. Namun apa2 yang diberikan Allah pada kita itu, pastinya sesuatu yang masih sanggup (larat) dipikul, kerana Allah tidak akan membebani kita, dengan sesuatu yang kita tidak terpikulkan.(AlBaqarah,ayat akhir)

Tersenyum ceria di hari bahagia...

Lantas, diri ini sekerdilnya memohon pada Allah, agar memurahkan rezeki, dimudahkan urusan jodoh, dipertemukan dengan orang yang hatinya sentiasa dekat dengan PenciptaNya..Amin


~~Bahagia itu adalah bila bersama orang yang kita sayang, namun akan lebih bahagia jika mengetahui orang yang kita sayang itu bahagia walaupun tidak bersama kita~~

6 comments:

Faiz Faiza said...

Ameen

fadh said...

~~Bahagia itu adalah bila bersama orang yang kita sayang, namun akan lebih bahagia jika mengetahui orang yang kita sayang itu bahagia walaupun tidak bersama kita~~


----> waaaa...kak mas, mndalam maksud kata2 trakhir ini.huk3

Mas said...

Alhamdulillah, masih mampu tersenyum =)

Ija said...

Mas,

K ija doakan jodoh yang terbaik utk Mas! ameen.

*teringat zaman2 single and searching for soulmate dulu*

Mujahidah Fie Sabilillah said...

~~Bahagia itu adalah bila bersama orang yang kita sayang, namun akan lebih bahagia jika mengetahui orang yang kita sayang itu bahagia walaupun tidak bersama kita~~

"Kata-kata yang luar biasa untuk sekalian kita yang inginkan bahagia. Nikmatilah ketersiratan kata-kata ini."

-Syukran kak-

Mas said...

Sama2lah kita berdoa dan berusaha, moga2 Allah mudahkan jalan ini...