Thursday, October 22, 2009

Dia PERGI dahulu...

Pagi2 tadi kami serumah AZ dikejutkan dengan berita kematian anak sulung kak Dijah, bekas rakan serumah kami. Anaknya yang berusia 3 bulan 18 hari itu menyahut panggilan Pencinta Agung seawal 6.20 pagi 22 Oktober 2009, meninggalkan ibu ayah yang masih terlalu baru dan tidak puas lagi merasa nikmat mendapat cahayamata yang diberi nama Nur Fatimah binti Ramadhan Fitri itu.

Selepas lebih kurang 2 minggu dia dimasukkan ke ICU di hospital Putrajaya, atas penyakit yang tidak dapat dikesan lagi, yang pasti, oksigen sudah tidak sampai di otaknya menyebabkan banyak organ badannya tidak dapat berfungsi dengan baik. Besar kemungkinan kerana trauma gegaran. Sungguh mengharukan.

Kupasan lanjut tentang berita sedih ini di dalam nukilan Us Hasrizal Saiful Islam dan Kak Bah AZ.

Benarlah, bahawa usia muda bukanlah satu janji bahawa kita akan lambat lagi untuk dipanggil ke sana. Panggilan itu selalu mengingatkan kita, tetapi tidak semua antara kita yang sedar dan mahu ambil peduli. Sesungguhnya, dengan mengingati MATI, kita akan sentiasa berjaga2 dan tidak akan hilang fokus bahawa dunia ini, hanyalah persinggahan, dan semua yang kita lakukan di dunia ini, akan diadili di AKHIRAT kelak.

Ya Allah, kami mohon kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat nanti, dan jauhkan kami dari azab api NERAKA - MU...Ameen.

Al Fatihah untuk Nur Fatimah, dan didoakan moga K Djah dan Ustaz Ramadhan terus tabah dan kuat untuk meneruskan perjuangan ini. Cakap memang senang, tapi Allah pasti tidak akan timpakan ujian itu, melainkan untuk menaikkan lagi martabat hamba2Nya.

Satu hadis dlm satu tafsir Qur’an, yg mafhumnya bermaksud “Manusia akan senantiasa diuji oleh Allah; semakin tinggi imannya, semakin kuat dia akan diberi ujian sampai terhapuslah segala dosa2 nya.”

2 comments:

Nida said...

Salam

Setiap yang hidup pasti akan mati, itu janjiNya... Al-Fatihah..

Mas said...

Ye, ini peringatan berharga utk kita yg masih seenaknya menghirup nikmat udara ini...