Tuesday, December 23, 2008

Manusia = BERUBAH

Manusia = BERUBAH

Aku selalu terbaca kisah-kisah tentang manusia berubah, mungkin dari suka kepada benci, dari baik kepada jahat, dari kecil kepada besar, dari muda kepada tua, dari sesuatu kepada sesuatu.

Ya, memang aku tidak menafikan pasti akan ada perubahan itu, samada ke arah kebaikan atau keburukan, bergantung kepada persekitaran, ideologi, tapi yang paling penting hati, keazaman dan mindset. Pengalaman sendiri melalui zaman orang berubah ini sangat menyiksakan namun aku segera bersyukur kerana segala kepayahan segera diadukan pada Nya dan mengakui mungkin inilah balasan kesilapan diri sendiri yang memang terlalu banyak dosa dan noda.

Mungkin ini adalah salah satu cara Allah 'mengingatkan' ku bahawa jika dikatakan 'kun' maka jadilah, tiada sesiapa pun yang mampu dan tercapai akal untuk mengganggu gugat proses perancangan Allah. Dialah yang Maha Ada, Esa dan Mendengar setiap rintihan hamba-hambaNya, walau apa jua keadaan hamba itu, walau kotor dan jijik di pandangan manusia, namun pada pandangan Allah hanyalah yang lebih TAQWAnya di antara mereka.

Bukan aku tidak mempercayai Qada' dan Qadar Nya, namun aku sedikit terasa akan perubahan itu. Adakah manusia terlalu senang melupakan tempat dia mencari pengalaman membesar bagai juara, walaupun segala kepayahan dan ujian mendatang, selalu disenangkan dengan kehadiran teman yang sanggup berkorban apa saja demi memastikan kawannya itu dapat melepasi tahap dugaan itu,bersama-sama. Tegakah manusia itu untuk terus mengasingkan diri dengan pelbagai alasan sehingga perkataan privacy diwujudkan dengan harapan akan fahamlah teman ini.

Aku terasa seperti tiada manisnya lagi hidup ini, tidak sempurna lagi sinaran mentari itu, penerusan penghidupan ini hanyalah kerana menjalankan tanggungjawab sebagai khalifah dimuka bumi Nya.

Namun aku segera beristighfar dan berterima kasih lantaran masih diberi kesempatan untuk menarik nafas dan menghembusnya semula dengan kembali menikmati kenikmatan kenikmatan itu, walaupun sengsara di awalnya, aku amat berharap agar akan ada sinar harapan cahaya kebahagiaan menantiku di fasa Awal Muharam akan datang. Moga manusia itu akan kembali sedar dan berubah seadanya, atleast sambil berfikir tentang perasaan teman lainnya walaupun sedenak. Allahu a'lam.

2 comments:

Faiz Faiza said...

lain macam je bunyinya Mas.xnak share dgn kitorg?

mas said...

TAKPERLA,sekadar muhasabah untuk kita bersama,yang manusia sntiasa berubah...